Wednesday, November 9, 2016

BERHABUK

Assalamualaikum..
.
.
Sungguh kadang-kala kita perlu ruang untuk kita, tapi kadang-kala tidak paham akan kehendak diri. Kata hati ingin bersendirian, tapi apabila bersendirian hati memberontak perlu perhatian. Sungguh aku tidak paham. Hati dan perasaan sesuatu yang sangat complicated untuk dipaham oleh kita. Setiap perbuatan dan budi bicara itu juga dari hati. Tapi kerana terlalu diikutkan hati, aku mati dan lemas dalam perbuatan dan budi bicara ku. Benar, ikut hati, mati jawabnya.
.
.
Kadang-kala aku terlalu kasih terhadap seorang yang aku anggap sebagai sahabat. Pantang diusik, aku melenting. Orang cakap kalau nak kenal orang tu jangan dengar cakap orang-orang sebaliknya berkawanlah dengan dia. Ye, itulah yang aku lakukan. Aku tahu butir bicara mengenai dia banyak tidak betul. Seikhlas hati berkawan dengan dia, tapi suatu hari dikhianati tanpa belas kasihan.
.
.
Aku tahu dirimu sangat lawa dipandangan orang lain. Sungguh kelebihan wajah mu yang polos itu orang mudah tertipu. Apabila diajak berbincang sudi dia berbincang tapi sayang kejujuranmu hilang. Lebih kepada aku berbicara sehingga tangisan ku didengari oleh sahabat lain. Dirimu tetap dengan cara yang tidak bersalah, bijak mengatur strategi untuk membiarkan manusia lain menanggap aku ini jahat. Menzalimimu tanpa belas kasihan.
.
.
Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ketanah jua. Sungguh hebat dirimu menyatakan dirimu tidak bersalah. Ya Allah. hanya tuhan saja yang tahu apa rasa itu. Menjadikan setiap luahan rasa aku sebagai bahan untuk kamu memutarbelitkan cerita. Sungguh hebat lakonanmu. Aku tetap lawan tapi sayang disebabkan dirimu terlalu ego untuk menang, aku izinkan kemenangan itu.
.
.
Rambut sama hitam, tapi hati lain-lain. Setiap peribahasa yang wujud itu tidak pernah menipu. rambut kita sama hitam, tapi sayang hati kita lain-lain. Aku tahu aku manusia yang jahat, ramai yang tidak suka. Mulut yang sangat berbisa. Setajam pedang. Tapi setiap kata yang kuucapkan adalah kenyataan. Dirimu ambil peluang, untuk memanipulasikan setiap kata ku. Ku akui memang kadang-kala budi bicaraku agak kurang ajar. Tapi kenapa tidak ditegur? Aku manusia yang bisa menerima setiap teguran dan nasihat.
.
.
Disaat perbincangan bermula, ku lihat dirimu seolah-olah merancang segalanya. Menyediakan skrip jawapan. Bijak setiap strategi yang kamu aturkan. Aku tabik untuk itu. Perbincangan dibuat untuk menjernihkan keadaan, tapi sayang disebabkan hati kita yang lain-lain inilah kamu memilih untuk memendam rasa.
.
.
Memendam sehingga menjadi dendam. Ingatlah selama mana kamu berdendam? Selama itu lah kamu menderita. Memilih untuk menyalahkan orang lain untuk setiap kesalahan yang diri sendiri buat. Logikkah? Butir bicara aku halus, mudah untuk orang fahami. Kamu faham perkara itu tapi memilih untuk diam juga. Baik, aku ikut rentakmu.
.
.
Setiap luahan rasaku, dibalas semula. Setiap apa yang dinyatakan dibalas segera. Tapi kenapa tidak mahu mengaku akan kesalahanmu?? Tetap memilih untuk memarahi orang lain? Tetap mahu memilih untuk menyimpan dendam? Tetap dengan kata hati "aku tidak ada kesalahan". Maksumnya kamu. Aku sedar, aku manusia yang biasa, selalu melakukan kesilapan. Tapi aku sedarkan akan kesilapan dan membetulkan kembali. Mendengar nasihat orang lain.
.
.
Hatimu batu, Sungguh, tidak aku bohong mengenai perkara itu. Berwajah ayu, lembut budi bicara sungguh manja, bak gadis melayu terakhir. Berbeza dengan aku yang sentiasa kasar caranya. Mempunyai rupa paras yang biasa-biasa. Aku berani menyatakan, "ya, selalu aku bisa membaca setiap langkah dan gerak geri sahabat-sahabatku, tapi kali ini aku terbabas. Terlalu bersangka baik, terlalu mengikut cara dan rentakmu". Barangkali teguran Allah, setiap apa yang aku jangka terbabas.
.
.
Sungguh tidak kujangka pengakiran hubungan kita. Tidak apalah, aku hanya mampu berkawan dengan manusia yang mampu tahan dengan cara aku. Aku cuma mampu berdoa, lembutkanlah hati dia untuk sedar akan kesilapanya, dan aku sentiasa memaafkan. Tapi ucapan maaf bole diterima tapi bekas itu tetap ada.
.
.
Setiap butir bicara kita sentiasa diperhatikan oleh manusia yang tidak pernah senang dengan kita. Setiap langkah, luar dan dalam juga diperhatikan. Ye, sungguh aku tidak takut. Allah itu sentiasa ada. Berbalik padaNya.
.
.
.............................................

No comments: